Isnin, 11 November 2013

SENI SILAT SUFI-SUFISM MARTIAL ART ACADEMY-MALAYSIA- (SMAC)
Syabab Assuffah6:35 PTG 0 comments

SENI SILAT SUFI



Di dalam aliran SENI SILAT SUFI yang menjadi SEBUAH SILIBUS didalam SUFISM MARTIAL ART ACADEMY MALAYSIA (SMAC) merangkumi beberapa ELEMEN ilmu seni beladiri Nusantara antara yang diterapkan ialah SENI SILAT MELAYU,PENCAK SILAT JAWA,SILEK TUO, MAENPO SYAHBANDAR KARI-MAHDI  dan MAENPO CIKALONG.



SEKILAS PANDANG MENGENAI SILAT MELAYU,PENCAK SILAT JAWA DAN SILEK TUO


SENI MELAYU ,PENCAK JAWA,SILEK TUO adalah salah satu seni mempertahankan diri bagi bangsa Melayu atau Nusantara yang diamalkan sejak berkurun yang lampau. Usia sesebuah ilmu atau salasilah seni silat tidak dapat dihuraikan secara terperinci dan tepat kerana tiada usaha-usaha untuk mengkaji dari pihak berwajib secara mendalam. Ada yang menganggarkan seni ini telah berusia beratus-ratus tahun dan diperturunkan dari generasi ke generasi. Ini termasuklah pengamal-pengamal seni mempertahankan diri ini
di BruneiFilipinaIndonesiaMalaysia, dan Thailand. Mereka yang belajar silat digelar pesilat. Amalan sekarang, pegajar atau guru silat digelar jurulatih dan seorang yang mewarisi aliran sesuatu perguruan digelar Guru Utama aliran itu.Kebanyakan guru silat kini menolak gelaran Mahaguru kerana bagi mereka gelaran 'maha' hanya sesuai untuk Allah (Tuhan) dan ini menepati perawakan guru silat yang kebiasaannya gemar menyembunyikan kemahiran mereka dan amat merendah diri. Pesilat senior yang telah lama berkecimpung dalam dunia silat sebagai pengajar (atau menyembunyikan kemahiran mereka), berkemahiran tinggi dan ada di antaranya mewarisi beberapa aliran yang telah hilang digelar sebagai Guru Tua dan amat dihormati. Pesilat yang mempunyai tahap silat yang tinggi digelarkan pendekar.


SEKILAS PANDANG MENGENAI MAENPO SYAHBANDAR KARI-MAHDI  DAN MAENPO CIKALONG

Persilatan Jurus Lima atau yg biasa dikenal dengan Jurus Syahbandar dikenal dengan beberapa nama antara lain; Langkah Empat (langkah ampek), Jalan lima, Gerak Anu Opat Kalima Pancer, Gerak Sabandar, Gerak Asror, Gerak Panca Tunggal dll. Dahulu dikenal sebagai kepandaian atau kelihaian dari Moh. Kosim Ama Sabandar, berasal dari Pagaruyung Sumatra Barat.

Sementara itu menurut penyelidikan Ki Sawung secara langsung ke Bukit Tinggi-Padangpanjang-Batusangkar, yg mana dalam hal ini beliau telah dibantu oleh Bpk. Drs.Mid Djamal (Dosen ASKI Padangpanjang). Beliau telah mendapat banyak keterangan yang menarik tentang aliran2 silat/pentjak Minangkabau daripadanya. Bpk. Drs.Mid Djamal adalah juga penulis dari sebuah buku yang berjudul “Aliran-aliran Silat Minangkabau”.


Bahawasanya dalam aliran2 silat Minang terdapat aliran silat tenaga dalam, beliau menyebutnya lebih tepat dengan istilah tenaga batin. Di Minang kaedah tersebut dikenali dengan nama Ilmu Gayung. Ilmu Gayung ada dua jenis yaitu Gayung Zahir dan Gayung Batin (gayung bersambut dan gayung tak bersambut).

Silat Minang itu dirangkum dari “4 aliran” :
- Silat Harimau Campo, yg berasal dari Champa
- Silat Kucieng Siam, yg berasal dari Siam
- Silat Kambieng Utan, yg berasal dari Bhutan
- Silat Anjueng Mualiem , yg berasal dari Persia.

Yang kemudian oleh Nini Datuk Suri Dirajo disempurnakan menjadi Silek Tuo pada sekitar tahun 1190 M.

RIWAYAT HIDUP MOH. KOSIM AMA SABANDAR
Dilahirkan pada tahun 1766 di Pagaruyung (Minangkabau Timur), meninggal pada tahun 1880 dimakamkan di Wanayasa, Purwakarta, Jawa-Barat. Bererti umurnya mencapai 114 tahun.

Menurut keterangan dari Bpk.Letkol Ckh. Abdur Rauf,SH (Sesepuh Pusaka Paguron Cikalong / PPC / Cianjur) Beliau pernah mendengar keterangan dari para Sesepuh Cikalong terdahulu bahawasanya Moh Kosim itu diusir dari Pagaruyung kerana mengajarkan Silat Pusako kepada orang kebanyakan / masyarakat awam yg bukan Bangsawan atau keluarga kerajaan.
Foto : Ziarah Maqam al-Marhum Mohd Kosim Ama Syahbandar bersama Ki Sawung & Jurukunci di Wanayasa, Purwakarta, Jawa Barat-Indonesia.

Diceritakan pula pada masa itu, Moh Kosim adalah seorang pemuda bangsawan yang punyai kegemaran berlumba perahu dengan orang kebanyakan, pergaulannya sehari-hari sangat dekat dengan masyarakat bawah. Apalagi masa itu banyak terjadi ketidak adilan yg dilakukan penguasa kerajaan terhadap rakyatnya.
Sehingga atas dasar itulah mengapa seorang pemuda bangsawan kerajaan, menjadi terketuk hatinya untuk mengajarkan pusako pentjak, yang menjadi simbol kebanggaan yg sangat diimpi2kan setiap pemuda minang. Sehingga semakin ramailah para pemuda minang yang belajar pentjak, dan hal ini kemudian menjadi hebah sehingga tersebar kepada pihak kerajaan yang menjadi terganggu dan merasa khawatir terancam secara tak langsung, kerana mulai menyebabkan ancaman secara tidak langsung dari masyarakat.



Kemudian akhirnya terjadi perselisihan faham antara Moh Kosim dengan keluarganya mengenai masalah “peraturan pentjak”. Moh Kosim dianggap telah menyalahi peraturan, kerana tidak boleh mengajarkan pusako kepada orang kebanyakan. Dan kerananya (juga akibat fitnah dan gosokan dari pihak kerajaan) diambillah keputusan hukuman baginya, diusir dari Pagaruyung.
Sehingga pelajaran pentjak kepada orang kebanyakan menjadi tidak selesai dan tidak sempurna. Dengan demikian ia bukan lagi menjadi ancaman bagi pihak pemerintah untuk melanjutkan penindasannya kepada kaum lemah.

Dalam kepiluan hatinya terusir & pergi meninggalkan kampung halamannya, Moh Kosim naik kapal kompeni menuju ke Batavia. Di kapal terjadilah suatu kejadian yang tidak diduga, entah kerana sebab apa, terjadilah pertarungan antara Moh Kosim melawan salah satu jaguh kompeni. Dengan hanya satu kali gerakan saja, pecahlah kepala jagoan kompeni itu dihentamnya.

Diceritakan selanjutnya sesampainya di Batavia, Moh kosim terlunta-lunta tidak mempunyai kegiatan dan pekerjaan berjalan tanpa arah dan tujuan mengikuti langkah kaki sahaja sehingga akhirnya sampailah di suatu tempat Desa Karang Tengah Cianjur. Disanalah beliau dipanggil oleh pemilik perkebunan / tuan tanah , R.H.Enoch untuk diberikan pekerjaan sebagai penjaga danau dan kebun kelapa.

Kemudian saat menjalankan tugasnya inilah terjadi lagi pertarungan berkali-kali antara pemuda minang ini melawan gerombolan perompak dan pengacau, yang selalu berakhir dengan tewasnya para perompak tersebut. Menjadi berita yg menggegerkan dilingkungan tersebut sehingga menjadi perhatian R.H.Enoch.


Memanglah dari sejak awal RH Enoch memanggil Moh Kosim, telah melihat ada sesuatu yang lain dari sikap tutur bahasa dan penampilannya. Dan peristiwa demi peristiwa yang terjadi di perkebunan telah memancing RH Enoh untuk menanyakan siapakah sebenarnya Moh Kosim. Sehingga terbukalah jati diri seorang Pemuda Bangsawan Dari Pagaruyung. Dan menurut keterangan selanjutnya, atas dasar inilah kemudian Moh Kosim dijadikan menantunya. Dalam masa yang sama juga RH Enoh ikut mempelajari pentjak minang, serta Moh Kosim dijadikan sebagai guru pentjak untuk mengajarkan kepada sanak kerabat RH Enoh.

Kemasyhuran namanya inilah dikatakan menjadi sebab tertariknya Abang Kari dan Abang Mahdi serta Mbah Khaer untuk saling ber “Silaturrahmi” Dalam erti kata saling “bersilat”. Dan disampaikan kejadiannya sangat di luar kemampuan akal dengan gambaran terjadinya pertarungan diantara sesama mereka selama 3 hari berturut-turut, bahkan ada yang mengatakan sampai 7 hari. Dan kesudahannya, “tiada yang kalah dan tiada yang menang”. Dan ia menjadi penyebab terjalinnya persahabatan persaudaraan yang erat diantara mereka. Dengan demikian, terwujudlah MAENPO SYAHBANDAR KARI-MAHDI yang tercipta dari sebuah keakraban mereka. 


SUFISM MARTIAL ART ACADEMY MALAYSIA (SMAC)


{TERBITAN} EXTRO PUBLICATIONS COLUMNIST 3-I E-MAGAZINEFacebook and Twitter

0 comments

Catat Ulasan

PAPARAN POPULAR

JOM!!! BERFORUM

.